Life is Easy

Mau Beli Rumah?

21 Feb 2013 - 11:15 WIB

a97ce27d07d7e547d079e54ecfc7e547_rumah-contoh

Ini mau berbagi pengalaman aja, kemaren ane baru aja booking rumah baru. Ooo.. ternyata gitu caranya booking rumah… Hahaha… maklum masih newbie masalah rumah-perumahan mah… jadi masih agak-agak canggung gimanaaa gitu…

Oke kita mulai dari TKP ya..

Habis nikah, rencana mau pisah dari orang tua (ngga tinggal lagi sama orang tua), nyari kontrakan deh… 3 bulan kemudian dipikir-pikir, ini kontrakan ane bayarin tiap bulan tapi ga bakalan dimilikin, mending nyicil perum aja gitu ya??

Udar ider nyari informasi kesana kemari dapet beberapa brosur perumahan mulai dari yang elit sampe yang RSH alias Rumah Sederhana Sehat. Akhirnya keputusan terakhir jatuh kepada RSH.. (nyari yang subsidi boss!!)

Disana dicantumin kalo harga jualnya 86,5jt. Kalo dicicil uang muka 8,8jt, cicilan 720rb-an selama 15 tahun. Cukup murah lah untuk kantong ane..

Tapi ternyata tidak semudah itu bro, dan tidak se-murah itu juga kalo di itung-itung. soalnya harga jual tadi segitu kalo belinya cash. kalo belinya kredit, kena bunga kredit donk.. yaah jatohnya sekitar 140jt-an lah…

Tata caranya sebagai berikut :

1. Booking dulu tuh kavling

Booking fee atau biaya booking itu tergantung pemasar/developer. biasanya sih kalo RSH cuma sekitar sejuta (untuk harga jual segitu type 36). ngga mahal kan??

2. Lengkapi persyaratan

syaratnya lumayan banyak seperti foto kopi KTP, foto kopi surat nikah (buat yang udah nikah), fotokopi kartu keluarga, NPWP, Surat Pernyataan Penghasilan, Surat Pernyataan Belum Punya Rumah, SK Kerja, Slip Gaji, Foto berwarna 3×4, dan seabreg surat pernyataan-pernyataan lain yang belum disebutin disini. Tapi tenang aja itu semua sudah dibuatin oleh sang developer, kita tinggal ngisi aja sama bubuhin materai + ditanda tangan.

3. Interview sama pihak Bank

Kenapa interviewnya sama bank?? gini gan, pada prinsipnya kan kita beli rumah dibayarin dulu sama bank, nah ntar kita yang bayar tiap bulan sama bank. gitu..

Interview ini biasanya kita datang langsung ke bank tempat kita ngajuin KPR (kredit pemilikan rumah), ntar disana ditanya-tanya hal-hal yang sudah kita tulis pada persyaratan. Ditanya masalah cicilan apa aja (misal kita punya cicilan motor, dll) itu jadi pertimbangan bank. Kalo kita lancar cicilannya, itu sih bukan masalah, bank ga bakal susah buat nge-ACC pengajuan kita. Yang jadi masalah kalo kita punya cicilan tapi sering macet dalam pembayaran. Itu yang biasanya jadi alasan pihak bank ngga nge-ACC pengajuan KPR kita.

4. Bayar DP (lunasi DP)

Setelah kita di ACC pihak bank, cepet-cepet lunasi DP biar rumah kita cepet dibangun sama developer, soalnya kalo DP belum dilunasi, ya developer juga ogah-ogahan buat bikin rumah kita.

5. Akad Kredit

Setelah bank meng-ACC pengajuan kita (biasanya sekitar 3 minggu setelah interview), baru deh kita akad kredit. Akad kredit ini intinya kita melakukan perjanjian dengan pihak bank bahwa kita akan melakukan pembayaran tiap bulan sejumlah yang sudah disebutkan dlm brosur atau ada negosiasi lain dengan pihak bank dalam hal penentuan cicilan kredit.

6. Nyicil

Setelah akad kredit beres, udah deh kita tinggal nyicil sampe lunas…


TAGS   rumah / perumahan / KPR / interview / bank / RSH / sederhana / sehat / murah / cicilan /


Author

Recent Post

Recent Comments

Archive